Articles worth reading

Finance

Mulai Tahun Depan, Debitur KTA Bank BTN Dapat Jaminan Kredit dari Jamkrindo BTN-Jamkrindo

Mulai Tahun Depan, Debitur KTA Bank BTN Dapat Jaminan Kredit dari Jamkrindo

person access_time18-12-2018

 

Bisnistoday.com, Jakarta-Menyambut tahun 2019, PT Bank Tabungan Negara (Persero) mengatur sejumlah strategi untuk menjawab tantangan perlambatan kredit dan ancaman peningkatan rasio kredit bermasalah.

Salah satunya adalah meningkatkan penyaluran Kredit Tanpa Agunan (KTA) yang diiringi dengan perluasan kerjasama penjaminan kredit dengan Perum Jamkrindo.

Simbiosis mutualisma dari kedua BUMN tersebut diresmikan dalam bentuk Nota Kesepahaman dan Perjanjian Kerjasama (PKS) yang mencakup kerjasama pemberian fasilitas layanan kredit kepada karyawan Jamkrindo dan penjaminan kredit ringan tanpa agunan (Kring BTN) serta penjaminan Kring yang dikhususkan bagi Aparatur Sipil Negara (ASN),TNI, dan Polri yang mengikuti Program Perumahan khusus ASN, TNI dan Polri.

Kerjasama strategis ini merupakan perluasan dari kerjasama penjaminan kredit yang sudah dilakukan Bank BTN dengan Perum Jamkrindo, yang sudah menjamin KPR Subsidi dan Kredit Usaha Rakyat atau KUR.

“Kerjasama strategis tersebut selain memperluas pembiayaan Bank BTN, khususnya kredit konsumer seperti KPR, maupun KTA tapi efektif untuk menjaga kualitas kredit Bank BTN ke depan,” kata Direktur Bank BTN, Budi Satria usai menandatangani Nota Kesepahaman di Menara Bank BTN, Jakarta, Selasa (18/12).

Dalam kesempatan tersebut, Bank BTN dan Jamkrindo menandatangani MoU mengenai Sinergi BUMN dan Jasa Layanan Perbankan dan Penjaminan Kredit, dan tiga PKS yaitu PKS Penyediaan Jasa Layanan Perbankan Kepada Karyawan Perusahaan Umum (Perum) Jaminan Kredit Indonesia dan PKS Penjaminan Kredit Ringan (Kring) BTN serta PKS Penjaminan Kring BTN Program Perumahan bagi ASN, TNI dan Polri.

Berdasarkan perhitungan Budi, jika sekitar 60% dari 2.000 karyawan Perum Jamkrindo belum memiliki rumah, maka potensi KPR yang bisa digarap lewat kerjasama ini adalah sebesar sebesar Rp 360 miliar. Sementara untuk penjaminan kredit, Budi mengakui perlunya penjaminan atas Kring yang memiliki potensi rasio kredit bermasalah karena tidak adanya agunan.

“Tahun 2019, kita akan menguatkan semua segmen kredit, termasuk Kring sehingga diperukan penjaminan kredit yang mumpuni untuk mengurangi risiko tekanan rasio kredit bermasalah,” ujar Budi.

Penjaminan kredit diberlakukan untuk debitur dari Kring BTN Aktif, Kring BTN Pra Pensiun, Kring BTN Pensiunan, Kring BTN Pendidikan. Penjaminan yang bersifat Penjaminan Otomatis Bersyarat diberikan kepada debitur yang meraih Kring BTN Aktif di bawah plafond Rp 500 juta, Kring BTN Pra Pensiun, Kring BTN Pensiunan di bawah plafond Rp 300 juta dan Kring Pendidikan di bawah plafond Rp 100 juta. sementara yang di atas itu akan diberikan penjaminan kasus per kasus.

Sedangkan untuk ASN/TNI dan Polri yang menjadi debitur Kring BTN Program Perumahan bagi ASN, TNI & POLRI seperti Kring BTN Program Perumahan bagi ASN, TNI & POLRI Aktif, Kring BTN Program Perumahan bagi ASN, TNI & POLRI Pra Pensiun dan Pensiunan, berhak mendapatkan penjaminan.

Penjaminan untuk Kring program perumahan bagi ASN/TNI dan Polri Aktif dan Pra Pensiun yang bersifat Penjaminan Otomatis bersyarat diberikan kepada debitur yang mendapat kucuran Kring BTN maksimal Rp 1 miliar dan untuk debitur Kring BTN Program Perumahan bagi ASN, TNI & POLRI Pensiunan dengan plafond kredit Rp 300 juta.

Tahun 2019, Kring BTN ditargetkan bisa menembus Rp 1,52 triliun naik dari tahun ini yang diperkirakan mencapai Rp 1 triliun. Adapun jumlah calon debitur yang dibidik mencapai 15.880 orang. Sekadar informasi per Oktober 2018, realisasi Kring BTN mencapai Rp 765 miliar.

Target Kring 2019 yang cukup signifikan tersebut didorong oleh adanya Program Perumahan bagi ASN/ TNI dan Polri yang akan dicetus tahun depan karena golongan tersebut diberikan kemudahan skema uang muka dengan menggunakan skema Kring BTN.

“Penjaminan kredit dari Jamkrindo juga sangat membantu Bank BTN menekan rasio kredit bermasalah dari Kring BTN, tahun 2019 mendatang NPL Kring BTN yang diharapkan bisa ditekan sekitar 1 persen. NPL yang terkendali memudahkan kita mengelola cadangan kerugian penurunan nilai (CKPN) atau coverage ratio serta memenuhi aturan PSAK 71,” tutup Budi .

Sementara itu, Direktur Utama Perum Jamkrindo, Randi Anto berharap perjanjian Kerja sama Penjaminan Kredit Ringan (Kring) dengan Bank BTN akan meningkatkan portofolio penjaminan Kredit Perum Jamkrindo. “Kerja sama ini akan memperkuat sinergi berkesinambungan antara Perum Jamkrindo dan BTN,” ungkap Randi.

Selain kerja sama mengenai produk Kring BTN, Perum Jamkrindo juga bekerja sama dengan BTN dalam penyediaan jasa layanan perbankan kepada karyawan Jamkrindo. Ruang lingkup kerja sama tersebut terkait penyediaan layanan dana dan fasilitas kredit atau pembiayaan konsumer bagi karyawan maupun karyawati Perum Jamkrindo.

“Dengan begitu seluruh karyawan dapat memperoleh kemudahan kredit untuk memenuhi kebutuhannya,” ujar Randi.

Pemenuhan kebutuhan diharapkan bisa meningkatkan produktivitas sumber daya manusia Perum Jamkrindo. ADR

 

folder_opentags

Penulis

Tim Riset

Tim Riset

Artikel Lain

GELAR ROADSHOW SUPER UNTUNG JAMAN NOW DI MEDAN, BANK BTN BIDIK DANA TABUNGAN RP 250 MILIAR

access_time25-02-2018 00:00

Meski  sudah menembus target yang dianggarkan, Bank BTN terus agresif mengumpulkan Dana Pihak Ketiga bidang rite

Bank BTN Resmi Buka Acara BTN Mortgtech Hackathon

access_time24-03-2018 00:00

Sebanyak 43 tim terbaik akan bertanding selama 24 jam, menghasilkan produk teknologi terbaik di bidang mortgage techn

REVITALISASI PEMBIAYAAN PERUMAHAN, BTN GELAR MORTGTECH HACKATHON

access_time25-03-2018 00:00

225 ide aplikasi ikut meramaikan kompetisi Mortgtech Hackathon yang digelar Bank BTN untuk mendukung bisnis pembiayaa

Bank BTN Pacu Peningkatan Tabungan BTN e’BATARAPOS

access_time27-03-2018 00:00

Pos Indonesia dan Bank BTN luncurkan Program Voucher Discount Kirim Surat, Dokumen dan Paket Serta Kiriman Bisnis Onl